Tuesday, June 12, 2018

Proyek Naval Advanced Tactical Fighter

yf-23net

Karena intervensi Kongres, AL AS setuju untuk mengevaluasi ATFnya AU AS (sekarang F/A-22) sebagai pengganti sebisa mungkin untuk F-14 mereka. Sebagai imbalannya, Angkatan Udara AS akan mengevaluasi turunan dari ATA sebagai pengganti F-111 mereka.

Pada akhir 1988,di sebuah kantor program Naval ATF (NATF) didirikan di Pangkalan Angkatan Udara Wright-Patterson dan kontrak-kontrak ATF Dem / Val yang ada dimodifikasi untuk memasukkan studi-studi mengenai potensi varian NATF.


The Major Aircraft Review mengurangi tingkat produksi puncak dari kedua ATF dan NATF. Ini memiliki efek yang secara substansial meningkatkan biaya program. Pada bulan Agustus 1990, Laksamana Richard Dunleavy, yang bertanggung jawab atas persyaratan pesawat Angkatan Laut, menyatakan bahwa dia tidak melihat bagaimana NATF dapat masuk ke dalam rencana yang terjangkau untuk penerbangan angkatan laut. Pada awal 1991, sebelum kontraktor final untuk ATF bahkan dipilih, pertimbangan NATF dibatalkan. Hal ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa Angkatan Laut menyadari bahwa serangkaian upgrade ke F-14 mereka yang ada dapat memenuhi kebutuhan superioritas Angkatan Laut sampai tahun 2015.

F-22N dipelajari dalam Tinjauan Pesawat Utama sebagai konsep NATF, dan dibatalkan dalam ukuran besar karena berat lepas landas bruto yang diproyeksikan tinggi melebihi kapasitas operator saat ini.



Pesawat kapal induk terbang lebih lambat dibandingkan dengan pesawat didarat dan harus mampu melakukan waveoff dengan kecepatan rendah. Oleh karena itu, daya 1,5g penuh pada 0.2M dan permukaan laut dengan semua muatan dan cadangan bahan bakar di pesawat mungkin diperlukan untuk memastikan margin manuver yang memadai. Persyaratan ini menentukan pemuatan sayap untuk pesawat berbasis laut [SSF dibebaskan dari persyaratan waveoff ini karena melakukan pendaratan vertikal].
Sumber:Zephyr93

Pengoprasian di kapal induk memerlukan struktur yang lebih berat karena beberapa faktor:

1) roda pendarat yang ditangkap membutuhkan pengait ekor dan pesawat yang diperkuat,
2) roda pendarat dirancang untuk kecepatan tenggelam 24 ft / dtk, dan
3) peluncuran ketapel membutuhkan gigi hidung yang diperkuat dan pesawat juga diperkuat.

Kenaikan berat badan ini sulit untuk dihitung karena tidak ada data untuk pesawat yang dirancang untuk operasi berbasis darat dan laut dengan kemampuan misi yang persis sama. Sebagai contoh, bertentangan dengan hukuman navalization yang diharapkan, F-4 berbasis darat sebenarnya memiliki bobot kosong yang lebih tinggi daripada versi berbasis kapal induk. Namun dalam kasus ini, versi berbasis darat menggunakan peningkatan kekuatan dan luas sayap pesawat pengangkut untuk meningkatkan beban peralatan, yang setara dengan kapabilitas misi yang lebih tinggi. Demikian pula, beberapa pesawat telah berhasil melakukan transisi dari operasi berbasis darat ke laut. Versi kapal induk dari British Hawk memang melakukan peluncuran melontar dan pendaratan ditangkap tetapi membutuhkan penguatan struktural yang besar untuk melakukannya. Hawk versi kapal induk adalah sekitar 11% berat kosong, tetapi tidak bisa lagi terbang sejauh versi berbasis darat.


Karena penelitian historis tidak memberikan nilai untuk hukum berat badan pesawat dan pendaratan untuk operasi kapal induk, perkiraan harus dibuat dengan cara lain. Untuk tujuan ini, F-14 dan F-18 dimodelkan menggunakan persamaan bobot darat berbasis ACSYNT. Berat badan pesawat terbang dan sruktur roda pendarat yang sebenarnya sekitar 30% lebih besar daripada yang dimodelkan oleh ACSYNT. Oleh karena itu, 30% badan pesawat dan minimum berat roda pendarat dapat diterapkan untuk pesawat berbasis kapal induk dalam studi ini.Komentar informal oleh personel Angkatan Laut AS setuju bahwa 30% adalah perkiraan yang masuk akal.

Pada awal pengembangan ATF / NATF, varian angkatan laut dari F-22 bisa dikembangkan. Pada akhir 1990-an, bagaimanapun, untuk mencangkokkan kebutuhan Angkatan Laut ke program F-22 yang ada akan sama dengan kesalahan yang dibuat Departemen dalam mengembangkan F-111. Dalam program itu, DOD mengarahkan Angkatan Udara untuk menambahkan persyaratan Angkatan Laut ke konsep EMD Angkatan Udara yang ada "dengan gangguan minimal" untuk program tersebut. Akibatnya, versi Angkatan Laut F-111 secara signifikan kelebihan berat badan dan kemudian dibatalkan demi pesawat Angkatan Laut baru, F-14. Waktu yang tepat untuk menggabungkan persyaratan multi-layanan adalah di awal program, dan waktu yang ideal adalah saat persyaratan sedang dikembangkan dalam pendekatan rekayasa sistem yang seimbang.



Demikianlah dari artikel saya semoga kalian menykainya dan maaf kalau copas dari artikel sebelah


Sumber:
https://www.globalsecurity.org/military/systems/aircraft/natf.htm

translate dengan:Google Terjemahan dan kemudian diedit sendiri





Lockheed/Boeing AFX-653

Banyak orang yang tidak tahu proyek AFX ini.Bahkan program ini akan direncanakan untuk kebutuhan AL AS di masa depan.Pernah ada di forum F-16 net juga mendiskusikan hal ini.Seniman pesawat tempur ternama Fighterman FFRC menggambar konsep desain AFX dengan menggabungkan F-22A Raptor dengan F-14 Tomcat.






Sumber gambar:
Fighterman FFRC 
Google Image





Pesawat Fiksi yang terinspirasi di dunia nyata


Maaf kalau admin jarang update blog ini selama 2 bulan karena Internet yang lambat.
Kali ini admin akan membagi desain pesawat fiksi karya Fighterman FFRC nampak hampir mirip dengan aslinya.Jika kalian melihat gambar diatas,itu adalah pesawat  yang dikembangkan dari F-14 Tomcat.Ya sekilas memang mirip F-14 Tomcat.Tapi desainnya lebih futuristik dan lebih mutakhir dari Super Tomcat dengan code F-14++.Bagian exhaustnya yang dulunya bulat sekarang jadi persegi panjang dengan Thrust Vectoringnya.Ini adalah pesawat yang kemudian akan dikembangkan dengan nama VF-0 Phoenix dan juga kemudian VF-1 Valkyrie dengan kemampuan GERWALK (Pesawat dengan berjalan seperti Ayam atau burung onta) dan BATTLEROID (Kemampuan pesawat bertransformasi jadi robot seperti Transformers).






Sumber Foto:Variable Fighter Master Files VF-0 Phoenix

Gambar Utama:Fighterman FFRC